Connect with us

Uncategorized

HTML Elements

Published

on

Immense much much cosmetic hello far black groundhog conclusively this enticingly anticipatively within this mallard precarious deeply laborious constantly piranha that untiringly the below wasp therefore owing whale courageous whispered and beside off more weasel wildebeest overslept compositely dolphin terrier well hit underwrote the and before underneath and hen however flamingo scornfully far pending pithy well and because that garrulous learned more darn fawningly then unbearable.

The purpose of this HTML is to help determine what default settings are with CSS and to make sure that all possible HTML Elements are included in this HTML so as to not miss any possible Elements when designing a site.

Heading 1

Heading 2

Heading 3

Heading 4

Heading 5
Heading 6

613 kali dilihat, 5 kali dilihat hari ini

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

game

Com2uS Siap Mengadakan SWC 2018 Asia-Pacific Cup

Published

on

Summoner final korea selatan

Geeknews.id – Com2uS mengumumkan dimulainya festival e-sport game top global mereka, “Summoners War World Arena Championship 2018“, dengan piala regional pertama, Asia-Pacific Cup, yang akan diadakan pada 25 Agustus di Tokyo, Jepang.

SWC 2018 yang dimulai dengan penghitungan peserta World Arena pada bulan Juni, telah mengadakan sejumlah babak penyisihan regional baik daring maupun luring, dan kini telah mengumpulkan 20 pemain terbaik untuk maju ke piala regional. (4 pemain dari Americas Cup, 8 pemain dari Europe Cup, dan 8 pemain dari Asia-Pacific Cup). Para pemain akan kembali bertanding untuk menentukan siapa yang akan maju ke Final Dunia yang akan diadakan pada 13 Oktober di Seoul, Korea Selatan.

Asia-Pacific Cup akan diadakan di Big Sight TFT Hall di Tokyo, Jepang pada tanggal 25. Pertandingan ini akan diadakan sebagai perempat final dan akan menentukan pemain yang berhak mewakilkan Asia, Oseania dan daerah lainnya. Para pemain yang berpartisipasi dalam pertandingan ini datang dari babak penyisihan yang diadakan di berbagai negara-negara Asia-Pasifik termasuk di antaranya Korea, Australia, dan Thailand.

Americas Cup akan diadakan di L.A., Amerika Serikat pada 8 September, sementara Europe Cup akan diadakan di Berlin, Jerman pada 22 September. 2 pemenang dari masing-masing piala regional Amerika Serikat dan Eropa, beserta 1 pemenang Asia-Pasifik dan 1 pemenang Korea Selatan sebagai perwakilan daerah penyelenggara, akan membawa jumlah total menjadi 8 pemain untuk Final Dunia di Seoul pada bulan Oktober.

Piala regional akan menjadi festival budaya game global di mana para pemain Summoners War bisa berinteraksi dan bermain bersama. Berbagai acara on-site, cosplay, after-party dan kegiatan lainnya telah dipersiapkan sesuai karakteristik masing-masing daerah.

Penyelenggaraan piala regional akan menjadi sarana komunikasi interaktif bagi para pemain dan penonton untuk bisa menikmati konten game bersama. Asia-Pacific Cup dan lainnya akan disiarkan langsung dalam bahasa Inggris dan bahasa lainnya sesuai ketentuan daerahnya. Bahasa Indonesia juga ada lho!

Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi fanpage resmi Summoners War di:

 https://www.facebook.com/SummonersWarID

Summoners War on Appstore: http://bit.ly/SWars1

Summoners War on Playstore: http://bit.ly/SWars2

704 kali dilihat, 1 kali dilihat hari ini

Continue Reading

Lifestyle

25 Lagu yang Memberi Tahu Kita kemana Arah Musik Sekarang

Published

on

Geeknews.id – Orang mungkin berbicara tentang generasi seolah-olah mereka melanjutkan beberapa parade yang teratur, tapi ini benar-benar lebih seperti tarik menarik dalam perang: Kelompok usia mana pun yang melebihi yang lain dapat menarik seluruh masyarakat jauh ke dalam kebiasaan, neurosis, dan keasyikannya sendiri. Akibatnya, salah satu cara terbaik untuk memahami budaya populer adalah dengan berkonsultasi dengan grafik yang melacak jumlah orang Amerika yang lahir setiap tahunnya. Yang paling menonjol adalah pembengkakan besar orang-orang yang lahir setelah Perang Dunia II, yang telah mendominasi jiwa nasional selama orang lain dapat mengingatnya. Kemudian muncul sebuah palung tahun 1970-an, sebuah kelompok kecil jiwa-jiwa miskin yang tidak akan pernah mendominasi apapun dan paling dikenal karena bersikap sinis terhadapnya. Kemudian muncul sebuah demonstrasi, dan puncak lainnya: orang dewasa Amerika, pada saat ini, memiliki kecenderungan yang menonjol untuk dilahirkan sekitar tahun 1990. Banyak suara budaya kita akhir-akhir ini hanyalah suara pusat gravitasi sebuah pergeseran, sekaligus , sepanjang empat dekade penuh – dan mendarat di sekelompok orang yang, entah mereka menyadarinya atau tidak, sekarang dapat menangani dunia dengan cara yang sama seperti yang dilakukan para tetua mereka.

Kecuali, tentu saja, ketika berhubungan dengan musik pop, subjek dari edisi khusus ini. Ketika sampai pada pop, “orang-orang yang lahir sekitar tahun 1990” sudah selesai. Mereka mendekati 30! Ini adalah bukti pengaruh mereka bahwa musik populer telah menghabiskan satu dekade dengan setia melekat pada bintang yang sama yang mengambil alih tangga lagu selama remaja kelompok ini: Taylor Swift, Drake, Justin Bieber, Rihanna, Beyoncé (sebagai objek pemujaan dan Bukan hanya penyanyi R. & B yang baik), Kanye West (sebagai tokoh agung dan bukan hanya rapper yang ditentukan). Ini adalah lari yang mengesankan.

Sekarang rasanya seolah-olah yang berjalan berakhir. Millennial pop adalah sebuah bola yang penuh kepercayaan diri dan penegasan diri; Bahkan berhasil membuat Katy Perry, yang memukulnya berpakaian besar seperti makanan penutup yang rumit dan bernyanyi tentang pesta, giliran terbangun. Tapi skeptisme tertentu telah terkumpul seputar panteon bintangnya: Salah langkah salah, dan dunia lebih dari siap untuk memanggangnya secara online dan menertawakannya kembali ke ketidakrelevanan. Para seniman yang muncul untuk menggantikan mereka tampak tertarik pada hal-hal yang lebih gelap – keraguan, depresi, kegagalan.

Lalu ada bagian yang sangat menarik. Orang-orang berusia 20-an memiliki pengalaman baru: Pertama-tama, mereka melihat beberapa hal yang dinikmati remaja sebenarnya dan benar-benar terkejut, baik secara moral maupun estetis. Banjir rapper muda menorehkan hit dengan musik yang membingungkan para penggemar rap dengan kepahitan lumpur – dan semakin mengkhawatirkan obat-obatan seperti bintang rock pernah menjadi heroin. Berbagai bit jackassery virus (saluran YouTube yang menghantam Jake Paul, penampilan remaja bermasalah Danielle Bregoli di “Dr. Phil”) juga membuat para ahli non-kanker juga menjadi kekuatan pop. Sementara 20-somethings dengan sungguh-sungguh memperdebatkan politik berpotongan dengan video Beyonce, beberapa rekan mereka yang lebih muda sedang menjelajahi alam liar di sekitar internet, memaku anak-anak dengan tato wajah yang memakan Xanax seperti popcorn dan membakar benda-benda di atas api.

Jika versi terakhir pop didorong oleh orang-orang yang sangat menginginkan semua orang untuk peduli dan segala hal menjadi masalah, wajar jika gelombang berikutnya tertarik pada penampilan seperti saat Anda tidak peduli, dan tidak ada yang penting. Ada area pop yang bisa menggunakan yank kembali ke gulat dengan orang asing, bagian pengalaman orang yang murung. Bukan berarti setiap orang dewasa dapat memberi tahu Anda apakah itu ada dalam kartu: Teruslah memindai sepanjang bagan kelahiran itu, dan akan muncul bahwa jumlah kelahiran tertinggi dalam sejarah Amerika tampaknya telah terjadi di sekitar tahun 2007. Jika Anda ingin tahu kemana musik sedang berjalan, tanya seorang anak berusia 11 tahun.

1. Budak Yellow – Cardi B

Wanita di dunia ini diajari untuk percaya bahwa setiap masalah pasti memiliki solusi yang mudah. Tidak tidur nyenyak? Semprotkan lavender-vanila ke bantal. Dibanjiri dengan stres? Beli rutin perawatan kulit. Pasar penuh dengan penghiburan untuk dijual – produk yang ditawarkan untuk apa pun yang sakit. Tahun terakhir ini, penaklukan sistemik kita sendiri tidak terkecuali. Dengan mantan pemilik kontes kecantikan di Gedung Putih, Clinton di Chappaqua dan pria berprofil tinggi yang diekspos untuk kejahatan mereka, feminisme mencapai bentuk yang paling bisa dibendung: topi pussy pink, pin enamel vulva, kemeja yang memproklamirkan “Masa Depan Adalah Wanita “Pernak-pernik dan tchotchkes ini membawa kenyamanan bagi pemiliknya, tapi sebagai respons politik, mereka merasa sangat lemah. Dalam budaya yang mentolerir kekerasan terhadap perempuan, menyangkal kebutuhan perawatan kesehatan dan perawatan anak dan kebijakan perilaku seksual dan tubuh kita, mengapa pemberdayaan pernah terlihat imut?

“Bodak Yellow” Cardi B hadir sebagai kejujuran dalam 3 menit 44 detik yang berharga dalam satu tahun pertengkaran feminis. Lagu ini debut pada tanggal 16 Juni dan mendaki tangga lagu sampai mencapai puncak, menghabiskan tiga minggu di posisi 1. Membuka dengan irama yang jarang dan mengalahkan – jawaban jebakan-musik terhadap tema “Twilight Zone”. Cardi memulai dengan provokasi langsung: “Lil [expletive], Anda tidak bisa [bersembunyi] dengan saya jika Anda mau.” Nada suaranya yakin dengan cara yang terasa mudah. Untuk parafrase satu commenter di YouTube: Ini adalah lagu yang akan membuat Anda ingin memecat atasan Anda sendiri.

Bandingkan “Bodak Yellow” dengan “Fight Song” Rachel Platten – soundtrack kampanye Hillary Clinton. Di atas piano yang membengkak, Platten menyatukan bayangan tentang hati, suara, teman dan samudra. Dengan menghindari ketepatan, dia mencoba untuk menyenangkan kami semua. Ketika dia sampai ke paduan suara, dia mengayunkan ke luar: “Ini adalah lagu pertarungan / lagu Take-back-my-life / Prove-aku baik-baik saja lagu / kekuatanku dinyalakan / Mulai saat ini aku akan menjadi kuat. “Apakah ini lagu tentang perpisahan? Tentang meminta kenaikan gaji? Tentang memilih presiden wanita, atau semua hal di atas? Siapa yang bisa bilang Kait itu sempurna bernada untuk bernyanyi kelompok, tapi Platten nampaknya takut menyinggung perasaan. Lagu macam apa yang berjalan dengan cemas? Dalam “Fight Song,” pemberdayaan hanyalah pencarian lain di mana wanita harus berusaha sekuat tenaga untuk mendapat persetujuan.

Sebaliknya, Cardi B tidak berbicara atas nama womunitas. Pada “Bodak Kuning”, dia hanya berbicara tentang dirinya dan dirinya sendiri: Louboutin, mixtapes, cek dari mosi televisi Mona Scott-Young. (Antara menari dan mengetuk, Cardi mengasah kepribadiannya di reality show VH1 Scott-Young, “Love & Hip Hop.”) “Saya adalah bos, Anda adalah seorang pekerja,” kata Cardi raps. Ketika dia berkenan untuk memikirkan wanita lain sama sekali, hanya untuk menuliskannya sebagai orang yang tidak beriman: Wanita lain membayar ke pesta, sementara dia dibayar ke pesta. Sentimen ini jauh dari merek pemberdayaan pasang surut Platten; Di sini, Cardi memiliki satu-satunya kapal. Jika lagunya tidak ada garis feminis partai mana pun, maka pastinya memberdayakan lebih dari banyak hal yang dilakukan. Tidak ada yang mendengarkan “Bodak Kuning” dan membayangkan dirinya sebagai gadis yang membayar untuk berpesta.

Sejak awal, rap telah melakukan alkimia semacam ini, mengubah kelemahan sistemik menjadi kekuatan. Dalam “Bodak Yellow”, hanya satu orang yang menang: Cardi B. Dan seperti penulis terbaik, dia memunculkan kekuatan ini dari kekhususan dan verisimilitude. Siapa pun yang mengikuti Cardi secara online dapat menjamin bahwa isi lagu tersebut sebagian besar benar: Dia biasa menari demi uang tapi tidak lagi melakukannya; Pada satu titik dia melakukannya, sebenarnya, “perbaiki giginya.” Dan mereka tahu bahwa kepribadiannya konstan sejak awal – selalu konyol, selalu marah, selalu seksi, selalu cerdas, selalu muak, picik atau kelelahan. Jika merek keberaniannya terasa betah, maka itu hanya karena melakukan apa yang selalu dilakukan oleh rapper – mulai dari tempat yang benar. Rapper wanita pernah melakukan ini sebelumnya, tapi tak pernah jadi penonton sehingga sangat ingin diajak bicara secara langsung.

“Bodak Yellow” tampaknya tidak peduli apakah Anda pikir itu lagu kebangsaan. Di dunia di mana wanita secara refleks mengatakan “maaf” karena berjalan melewati wanita lain di aula, Cardi tahu bahwa tindakan paling benar adalah menjalankan hak untuk tetap diam. “Jika saya melihat Anda dan saya tidak berbicara, itu berarti saya tidak [bersembunyi] dengan Anda,” dalam rap-nya. Lagu kebangsaan lainnya bertujuan untuk menyenangkan; Cardi memunculkan sebuah dunia di mana wanita tidak perlu menyenangkan siapa pun sama sekali.

Jamie Lauren Keiles adalah seorang penulis di Queens. Ryan McGinley adalah seorang fotografer Amerika yang karyanya berada dalam koleksi museum permanen di seluruh dunia.

Prev1 of 25

6,272 kali dilihat, 29 kali dilihat hari ini

Continue Reading

Uncategorized

Fashion Indonesia Sasar Pencinta Mode Korea dan Jepang

Published

on

Hasil gambar untuk fashion indonesia bateeq


Industri fashion Indonesia semakin memperluas pasar. Setelah eksis di negara pusat mode seperti London, Paris, dan New York, desainer dari Indonesia kembali berpartisipasi dalam Fashion Kode di Korea dan Amazon Fashion Week Tokyo di Jepang.

Empat desainer dari Indonesia Fashion Foward ini akan mewakili Indonesia di kancah pekan mode bergengsi di Asia. IKYK dan NY by Novita Yunus akan memamerkan koleksinya di Jepang pada 19-24 Maret 2018. Sementara Kami dan Bateeq akan melenggang ke panggung Fashion Kode di negeri ginseng.

Selain memperkenalkan budaya Indonesia melalui busana, keikutsertaan desainer muda Indonesia di dua event fashion Asia ini sebagai salah satu ajang untuk mengembangkan kemampuan para desainernya. Selain itu, ke depannya juga akan diwujudkan dalam kolaborasi dengan partner atau desainer internasional.


Desainer Indonesia pamerkan rancangan di Korea dan Jepang

Desainer Indonesia pamerkan rancanga di Korea dan Jepang
Berikut penampilan empat desainer muda Indonesia yang akan memamerkan karya di hadapan pecinta fashion Jepang dan Korea. (Foto: Liputan6/ meita fajriana)
Setelah tahun lalu Ria Miranda dan Soe berhasil memukau pencinta fashion di Korea, kali ini Kami dan Bateeq siap melanjutkan bahkan melakukan yang lebih baik dengan mengusung konsep busana yang menarik.

Sementara IKYK dan NY by Novita Yunus akan mengikuti jejak Rani Hatta dan Bateeq yang tahun lalu juga tampil di Amazon Fashion Week Tokyo. Mereka akan memamerkan budaya Indonesia melalui busana dengan desain minimalis yang tetap elegan.


sumber : liputan6.com

667 kali dilihat, 1 kali dilihat hari ini

Continue Reading

Uncategorized

Bakti Sosial at gunung kapur

Published

on

Pada Tahun lalu tanggal 28 April 2013 diadakan bakti sosial ke daerah gunung kapur cileungsi,Bogor
Disana kita melakukan pengajaran IT terhadap siswa/siswa SD sampai SMP/Mts dengan materi office.
ini sedikit momen yang kita abadikan :
Bakti Sosial  At gunung kapur

673 kali dilihat, 1 kali dilihat hari ini

Continue Reading

Uncategorized

Acara Buka Bersama BigfamsTI dan Pembagian Takjil dijalan raya

Published

on

Pada hari sabtu 20 juli 2013 diadakan acara buka puasa bersama BigfamsTI dan Pembagian takjil dijalan raya pejaten village,walaupun dihalangi hujan alhamdulilah acaranya berjalan lancar, sedikit moment buka puasa bersama dan pembagian takjil :  

Moment Buka Bersama dan pembagian takjil

*Bigfamsti

693 kali dilihat, 1 kali dilihat hari ini

Continue Reading

Trending